Nduk, sekarang simbok ingin bercerita tentang bahaya berkelahi di tengah jalan tol. Lho, emang simbok pernah berkelahi di jalan tol? Sabar dulu to nduk, simbok belum selesai ceritanya. Kan waktu itu simbok sedang chattingan di warnetnya mang Uci’, nah iseng-iseng sombok smpetin buka Koran Seveners, lha disitu ada berita mak nyus.

Berita apaan tu mbok? Ntar dulu to… Meki beritanya sedep kayak jangan bening lauk tempe lalap sambel, tapi ada yang ngganjel di hati simbok. Apan ntu bok? Ada tulisan yang ngga’ bener coba kamu liat di sini.  Memang apanya yang salah mbok?

Hallah, kamu itu nduk-nduk, lha wong wis cetha mela-mela kok ya ngga’ tau. Liat tu judulnya, sesosok yang masih belia sudah dikatakan simbah (mbah). Ndagel banget ni tulisan. Ooo, mbah Google to mbok… Lho, kamu kok tiru-tiru manggil Google pakek mbah? Ngga’ baik itu nduk!

Lho, emang kenapa mbok. Bukannya Mbah Google itu memang sudah tua mbok? Hus, kata siapa? Sok tau kamu! Google itu sekarang ini masih seumuran kamu. Dia ini masih belia lho nduk. Google itu lahir pada tahun 90-an kayak kamu. Biar kata nenek sihir, bagi mbok Google itu kayak Bokir. Cakep, baik hati dan tidak sombong…

Mas Google itu dah punya pacar belum ya mbok? Denger-denger sih udah. Gossipnya nih, mas Google itu punya dua pacar lho. Woh, dasar mas Google si hidung belang! Ntar dulu nduk, simbok belum selesai ceritanya. Mas Google punya dua pacar itu cuma kabar angin. Faktanya, sampai sekarang mas Google masih jomlbo. Dulu pernah di tembak sama mbak Altavista, ditolak. Lalu di tembak sama Yahoo, di tolak. Dan masih banyak cewek-cewek cantik yang di tolak oleh mas Google.

Kalau google jadian sama aku mau ngga’ ya? (Grubyak!!!) Lho, mbok, bangun bok! Mbok! Mbok! Simbok!